Anjakan paradigma (LAW of reciprocity)

Recently bila aku dah mencecah dewasa, ada certain point dalam diri aku dah berubah. kire ok la kan, sbb kata org, umo 25 akan tentukan perangai kita sampai ke tua. org kata bukan aku kata.

kebelakangan ni aku suka baca buku, sampai kwn aku ckp "jgn baca sebarangan nanti kacau jiwa ko" bila dia tgk aku tgh baca buku karen amstrong yg aku donlod tu, the history of god. tp aku percaya ilmu ada di mana2, dan aku takkan praktikkan selagi aku tak dpt bukti yg idea karen amstrong tu betul. semua idea2 sampingan ni penting utk kita tahu dan peka dengan perkembangan ilmu semasa. Islam tak pernah melarang kita mencari ilmu malah menggalakkan, cuma akhlak kita mesti selari dgn nas-nas dan hukum2 yg telah qat'i (muktamad betulnya) diluluskan Islam.

Law of reciprocity ini aku petik dr buku pshycology of persuasion karangan kevin hogan.

Law of reciprocity means:

"When someone gives you something with perceived value, you immediately respond with the desire to give something back"

hukum saling memberi/membalas sesuatu iaitu secara ringkasnya, bila seseorang buat baik kat kita, hati kita akan terdetik utk buat baik kat dia setimpalnya

Bila org buat baik kat kita, yg terdetik ialah rasa shj. Kdg2 org yg hati dia sakit, dia biarkan saja rasa itu berlalu tanpa disusuli oleh perbuatan. Sepatutnya, kita akan rasa terhutang budi dan kita akan cari cara utk balas balik kebaikan dia. at least utk sementara waktu kita ucap terima kasih saja dahulu. Apabila kita selalu mengabaikan "detik hati" atau "rasa untuk buat" berlalu saja setiap kali ia terjadi, lama2 hati kita akan jadi keras dan sensor kita akan rosak.

INGAT: Dlm hati kita ada asma ul husna, bila hati terdetik secara sucinya menyuruh kita lakukan sesuatu, just do it! Jgn cari alasan!

Tapi kita mesti bersikap proaktif, jgn memberi kerana mengharap balasan. Ia akan memerangkap kita. Contoh pada diri aku sendiri.

First2 aku masuk rumah sewa ni aku rasa happy, aku suka masak utk kwn, aku kemas rumah, aku selalu gembirakan mereka. Tp bila masa berlalu, aku rasa mcm kebaikan aku tak dibalas setimpalnya. (paradigma yg silap: memberi mengharap balasan). Lama2, aku jd tak hepi, aku malas masak, aku kuar mkn sorang2. Harap diorang mengerti yg aku tak suka dengan keadaan mcm tu, tp diorang tak mengerti juga. Kalau nk bgtau, sepatutnya diorang dah besar dah tahu semua. tp tak, hati batu! (paradigma yg silap: melihat salah org yang mana diluar kawalan kita)

Sapa tak tensen kalau kita masak, mkn ramai, kita tukang basuh kuali periuk.

Kemas rumah sorang2, yg sepahkannya ramai.

pastu roomless ni langsung takde privacy.

Baru aku teringat kata2 pujangga "buat baik berpada2"

Pastu baru aku sedar akan kesilapan paradigma aku.

paradigma lama aku: rumahku syurgaku

Aku bercita2 utk menghidupkan rumah sewa seperti satu famili. Aku tak kisah belanja lebih sikit utk beli kicap, sos, ikan sayur semua. Aku harap semua org mainkan peranan sebagai satu anggota keluarga, bukan hosmet rumah bujang. Itu cita2 aku dan aku dah ucapkan kat hosmet aku bila dia tanya, eh ni beli brg ni brape ni nak kena baya. aku ckp ala sikit je, takpe la lenkali abes ko la plak beli. takyah la nak kire2, kita anggap kita semua sbg satu famili, sikit kita makan sikit, byk kita makan byk.

Tp aku tak mampu nak motivate hosmet2 aku ke arah cita2 aku. Makanan ada pakat makan, bila dah abes, diam je semua. Makan kat luar. Almost everything aku yg kena buat. Aku tak kisah, tp aku bengang sbb diorang pun tak kisah juge! (paradigma yg silap: membiarkan keadaan persekitaran mempengaruhi keadaan minda)


paradigma baru aku: buat baik berpada2.

At least aku tak stress dgn perangai2 org. Kita tak mampu nak ubah org, tp kita mampu ubah diri kita sendiri. Org lain buat salah kita boleh nasihat saja, nak dgr ke tidak terpulang lah. sekarang aku lebih rileks. Aku buat apa saja yg aku rasa betul, dan aku tak harap apa2 balasan pun.

bila org wat bising time aku baca buku (maklum takde bilik sendiri baca kat ruang tamu je) aku plug in aerphone kat telinga.
Bila nak makan, aku masak sorang2 aku makan sorang2, aku basuh pinggan sorang2. kalo kebetulan hosmet aku ada aku offer jer, kalau dia tanya brg yg aku dah beli tu nak share ke, aku ckp takpe aku belanja. aku yakin, kalau aku ikhlas, aku akan dpt ganjaran lebih besar di akhirat yang mana kalau aku terima duit hosmet aku ganjaran ni aku tak dpt. Jadi aku sedekah, dan aku senyum.

Bak kata stephen r covey, kita mesti jd proaktif, jgn biarkan suasana sekeliling membentuk kita (reaktif), tetapi kita mesti membentuk diri kita sendiri tak kire apa keadaan pun kita berdepan. Jadi, kita mesti bancuh diri kita elok2, cari ilmu kaw2, pastu ubah keadaan, bukan keadaan ubah kita. (paradigma yg betul: Inside out!)

Note: Diambil dari posting forum member aku.

Comments

Popular posts from this blog

MAKHLUK DAN RASAKSA MITOS

10 cara pilih seluar dalam sesuai